Skip to content

Nampaknya tidur datang lewat malam ini.

January 25, 2011

Pelbagai rasa wujud bilakala kita cuba menjadi kuat.

Satu yang ingin aku sampaikan – kehilangan yang cuba aku tinggalkan tertumpu pada hilangnya satu rakan karib yang tahu segala-galanya.

Tulisan ini bukan tanda aku masih manaruh harap. Ia juga bukan tanda bahawa aku mungkir lalu berubah menjadi cynic. Pasti juga, ia bukan tanda aku tak percaya pada ketentuanNya. Tidak…aku hanya ingin mencatat dan mengingatkan pada dinding kosong ini yang tiba masa bila aku letakkan keperluan diri terhadap seorang yang mahu mengenali isikulitku, dia juga bebas buat diri termanggu kala dia sudah kuat untuk meninggalkan. Aku juga mahu pasti bila tiba masa aku runtuhkan benteng, kesediaan itu merangkumi kemampuan menghadapi pukulan badai dan teriakan halilintar perkasa yang bisa menjatuhkan.

Malam ini tidur datang lewat kerna sungguh kebuntuan belum lari dari bulat fikiran yang gelap benak dan kelat likat tanpa petunjuk tujuan. Mana dia sang perwira yang tegap menghunus pedang, pasak keting jitu dan tajam licik minda? Mana dia?

Malam ini lelaplah kelopak bunga, biar embun pagi mententeramkan kecamuk yang melanda dan ufuk subuh bawakan sakti petunjuk buat diri.

Advertisements
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: