Skip to content

10.0 Harapanku

February 2, 2009

Harapan bisa jadi kenyataan. Ini bukan kata-kata dia yang tak pernah melihat dunia, tetapi dia yang sudah mula membenam tapak di dunia. Apabila diri sudah mula percaya, maka hati suci akan bangkit membina harapan. Pengembaraan terus ke hadapan untuk mencari ketentuan. Sama ada harapan ini istana pasir atau istana batu, bergantung pada kekuatan rasa percaya yang dicanang hebat sebelum ini. Begitulah pentingnya percaya. Begitulah kuatnya percaya. Maka, atas kepentingan dan kekuatan inilah kepercayaan boleh musnah dihempas tsunami dan ditiup taufan. Hati-hati kata bintang utara buah mata sang pengemudi bahtera. Sang pengemudi melontar janji:

Harapanku atas diriku ialah untuk menjadi lebih baik. Bisa jadi lebih matang dan tidak mudah melatah bila kedamaian diri dikacau. Matang bukan dari segi rupa, tetapi dari akal fikiran dan hati yang cekal menghadapi bisa mulut orang yang tiada makna. Tidak mudah melatah apabila hanya melihat dan bermain imaginasi, kerana satu suasana mungkin ada pelbagai jalan cerita. Bukan maksudku, akan terus terima sahaja bagai tak tahu baik dan buruk. Tetapi memberi masa dalam membina percaya. Tambah lagi, harapanku untuk bangun dan berdiri bagai lelaki perkasa. Punya hak atas satu yang dipunya. Punya masa depan bersama dimatanya. Punya sayang pada perawan hatinya. Akan tegak berdiri menghadapi ganggu dan kacau yang datang dari entah mana. Tidak tunduk dan melutut, takut menyatakan mahunya. Dan tidak mudah merasa ragu dan sangsi pada hati dia yang percaya pada diri. Tidak buta dengan rasa hitam di hati mendengar suara halus sang perasuk membina cemburu di dada. Ya, harapan atas diri adalah untuk menjadi lebih baik dan menjadi lelaki perkasa. Buat engkau, berlian biru hati.

Darimu ku mahu satu. Hanya setia. Bukan hanya pada kata, kosong terbang ditiup angin tinggi ke awan. Dan bukan hanya dari dakwat hitam. Tulisan indah berjela, yang mungkin juga makna tiada. Tetapi dari buah mulut bicara yang datang tulus dari hati. Perlakuan indah dalam perjalanan hidup suci yang sentiasa ingat padaku. Hati teguh bagai perisai, menangkis rasa lontaran si genggis yang bisa buat binasa.

Aku mahu jadi pengemudi bahtera, kau mahu ikut aku?

Advertisements
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: