Skip to content

2.0 Penerokaan Lantai Baru.

January 25, 2009

Setelah menetapkan parameter diri terhadap buah perbincangan, maka elok dimulakan penerokaan rasa. Supaya satu perjalanan akan punya makna dan bukan suatu yang sia-sia. Mengapa? Ya, mengapa perlu rasa cinta?

Bagi yang punya hati yang tulus dan mulus, suci dari kebencian kesumat dandendam membara. Bagi orang sebegini maka senang, tanpa perlu di dolak dalih lagi – cinta itu sudah ada dalam hati. Ia bagai suatu yang sudah senantiasa ada sejak azali. Tiada penjelasan bila ia wujud. Tiada pembuktian bagaimana ia kekal. Walaupun begitu, tidaklah bermakna bagi dia yang punya sifat bertentangan – tidak punya cinta di hati. Cuma rasa ini mungkin telah dicairkan dengan perasaan hitam yang menggelapkan jiwa dan akal.

Perlunya rasa cinta merupakan sebab mengapa manusia, secara keseluruhannya, tidak mampu kekal hidup sendirian. Keperluan yang bukan satu kebendaan ini hadir atas rasa memerlukan antara satu dengan yang lain. Dari rasa kebergantungan ini, diri akan mula merasa senang dan tenang bersama dia yang dicinta. Jiwa menjadi terang dan bisa juga pasti menghadapi persoalan yang mendatang. Ketidaksendirian ini merupakan satu jenis kekuatan yang semua mahukan, yang semua cari, yang semua pasti akan dapat memiliki. Maka, cinta hadir. Memberikan sebab kepada sang pujangga yang merayau di malam dingin mencari lailanya.

Tetapi bukan maksud bahawa cinta hanya akan hadir dari rasa kebergantungan, kerana seperti pendefinisian yang telah dibuat, cinta bukan kuda jinak yang boleh ditambat. Ia suatu yang liar dan semulajadi. Hadir tanpa disuruh dan kadang kala,walau sudah dipujuk rayu, pergi tanpa belas.Tidak puas hati mungkin, tetapi sang penabur kata perlu rasa ini untuk teruskan hidupnya. Kerana, tanpa rasa cinta, diri akan mula mereput hati menjadi kosong. Jadi, tidak mungkin terus-menerus dibiarkan. Cinta akan terus dicari untuk elak reput hati.

Sebenarnya, kita semua akan sentiasa cuba menjadi pengikut sedia pada cinta. Kerana, azalinya kehidupan manusia berpaksikan pegangan. Disamping percaya pada agama yang menjadi matahari hidup, cinta juga memberi satu hala tuju dan satu kepercayaan yang boleh dituruti (walau ia bukan suatu yang nyata).

Esok kita akan maju berjalan mencari bagaimana cinta diberi dan membuat pemberian cinta. Mampu kita terus gagah berjalan?

Advertisements
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: